Sejarah Pakaian

Sejarah Pakaian
Galerikonveksi51.com – Sejarah pakaian hadir seiring perkembangan kehidupan manusia, dengan fungsi singkat untuk melindungi tubuh agar tetap hangat. Menurut penelitian tentang sejarah pakaian pertama kali dibuat dari kulit binatang. Sejarah pakaian terus mengalami perkembangan seiring pengaruh budaya, fungsi dan mode.

Pengertian pakaian adalah penutup tubuh dengan fungsi untuk melindungi tubuh dari berbagai cuaca dan aktivitas. Biasanya pakaian terbuat dari bahan tekstil dan serat, akan tetapi bisa menggunakan bahan lain yang cocok digunakan untuk membuat pakaian berdasarkan fungsi dan tujuannya. source: wiki

Sejarah Pakaian

Sejarah pakaian manusia dimulai pada jaman purbakala, dimana ketika itu orang-orang belajar menggunakan kumparan untuk membuat benang dari serat tanaman dan hewan. Dalam sejarah pakaian pada saat itulah alat tenun primitif muncul pertama kalinya. Ketika itu pakaian terbuat dari kulit binatang.

Tidak diketahui dengan pasti kapan sejarah pakaian ini muncul. Akan tetapi ada bukti yang menunjukkan bahwa sejarah pakaian mulai hadir dalam kehidupan manusia sejak 100.000 sampai 500.000 tahun yang lalu. Keberadaan sejarah pakaian telah muncul sejak ratusan ribu tahun yang lalu, ditunjukkan melalui bukti-bukti artefaknya.

Penemuan Alat-Alat Dalam Sejarah Pakaian

Arkeolog menemukan benda-benda yang terlihat seperti jarum jahit buatan tangan yang telah usang diperkirakan muncul dari 40.000 tahun yang lalu. Jarum yang pertama kali muncul, diyakini milik budaya Solutrean yang ada di Perancis dari 19.000 SM hingga 15.000 SM. Terdapatnya bukti dari serat rami yang dicelup, jauh pada tahun ke 36.000 SM dan ditemukan di sebuah gua prasejarah di Republik Georgia.

Ditemukannya alat tenun yang pertama di Dolni Vestonice di Republik Ceko dalam bentuk cetakan tekstil, keranjang dan jaring yang terbuat dari potongan tanah liat dan berusia 27.000 tahun. Patung-patung Venus dari Eropa Barat yang dihiasi dengan keranjang topi atau penutup kepala, ikat pinggang dan tali pengikat pakaian yang diperkirakan berasal dari sekitar 25.000 tahun yang lalu. Patung-patung Venus dari Eropa Timur yang mengenakan ikat pinggang dan seuntai rok. Arkeolog juga menemukan pengukur rajutan, kumparan jarum dan tongkat tenun, yang diyakini digunakan dalam pembuatan tekstil.

Sejarah Pakaian Manusia

Di beberapa titik dalam sejarah pakaian, manusia Neanderthal adalah yang pertama kali membuat pakaian. Mereka belajar bagaimana menggunakan kulit binatang yang diburu sebagai pelindung untuk menjaga tubuh tetap hangat dan kering. Ada juga kemungkinan, bahwa pakaian pertama kalinya digunakan sebagai alat mistis, penghias, pemujaan atau penghormatan dan kemudian dikenakan juga.

Manusia Cro-Magnon, yang muncul setelah Neanderthal, mengembangkan pakaian dengan menggunakan jarum tajam, benda runcing dan jarum yang terbuat dari irisan tulang binatang dengan titik di salah satu ujung dan mata pada yang lain. Dengan menekan lubang-lubang kecil pada kulit dan kemudian mengikatnya dengan otot dan alat sejenis yang dapat ditemukan di alam. Salah satu pakaian sederhana pertama adalah jubah yang pertama kali dibuat dari dua potong kulit hewan berbentuk persegi panjang yang diikat dan dibuat lubang di tengah untuk leher. Jubah yang pertama ini tidak memiliki lengan dan diikat dengan ikat pinggang.

Contoh pakaian prasejarah terbaik milik kaum Ötzi ditemukan lengkap oleh Iceman di pegunungan Alpen pada tahun 1991, yang berusia 5300 tahun. Pakaian dan peralatannya terbuat dari kulit, tulang, tanduk dan bulu dari enam spesies binatang yang berbeda dan juga terbuat dari daun, kayu dan serat dari 17 pohon yang berbeda. Pakaian atasnya diikat dengan sabuk. Kakinya ditutupi dengan dua kulit (mirip stocking / legging terpisah) yang terbuat dari beberapa potong kulit kambing dan melekat pada ikat pinggang. Sepatu terbuat dari kulit binatang seperti beruang, kulit rusa dan kulit anak sapi dan dilapisi dengan jerami. Mantel yang terbuat dari potongan kulit kambing yang dijahit di bagian dalam dengan benang yang terbuat dari otot hewan. Memiliki topi yang tingginya 20 cm terbuat dari bulu beruang yang memiliki tali terbuat dari kulit. Baju luar di punggung terbuat dari batang rumput panjang.

Sejarah Penemuan Macam-Macam Pakaian

Sejarah Penemuan Macam-Macam Pakaian Sebelum Masehi

Tahun 20.000 SM – Orang Eropa membuat pakaian hangat seperti celana, mantel dan sepatu tinggi dari kulit binatang yang disatukan oleh jarum yang terbuat dari tulang.

Tahun 1200 SM – Pria di Mesir mengenakan cawat dan sejenis pakaian seperti rok. Wanita mengenakan gaun dengan tali bahu. Kedua jenis pakaian tersebut ditambahkan perhiasan.

Tahun 400 SM – Wanita di Yunani mengenakan gaun panjang yang menutupi sebagian besar tubuh mereka. Pria memakai mantel dan jubah.

Sejarah Penemuan Macam-Macam Pakaian Pada Tahun Masehi

Tahun 100 M – Pria Romawi mengenakan tunik. warga negara Romawi mengenakan baju toga. Wanita mengenakan gaun panjang. Pria dan wanita sama-sama memakai celana pendek disebut subligaculum. Wanita mengenakan pita di sekitar dada mereka yang disebut strophium atau mamilare.

Tahun 1.000 M – Pria Saxon mengenakan hem dan jubah, serta celana. Wanita mengenakan pakaian linen panjang dengan tunik panjang di atasnya.

Tahun 1300 M – Pria mengenakan tunik. Beberapa pria memakai celana pendek linen disebut Braies. Mereka juga memakai kaus kaki atau sejenis stoking. Wanita mengenakan pakaian seperti gaun. Selain itu mereka mengenakan tunik panjang.

Tahun 1590 M – Pria mengenakan celana dan jas yang disebut doublet. Wanita mengenakan pakaian linen gaun panjang dan sejenis korset yang disebut farthingale di dalam pakaian mereka. Baik pria maupun wanita memakai topi.

Tahun 1680 M – Pria memakai celana, stoking dan sepatu bot. Mereka memakai rompi dan dilapisi jubah mantel. Wanita masih memakai gaun panjang.

Tahun 1797 M – Bagian atas topi diperkenalkan di Inggris.

Tahun 1800 M – Wanita mulai mengenakan pakaian dalam.

Tahun 1820 M – Bahan pakaian elastis diciptakan oleh Thomas Hancock.

Tahun 1822 MSuspender (pengikat pakaian seperti pada mantel) diciptakan oleh Albert Thurston.

Tahun 1849 M – Peniti diciptakan oleh Walter Hunt.

Tahun 1870 M – Pria memakai celana panjang, rompi dan jas. Wanita mengenakan bustles (rangka untuk rok) agar belakang gaun terlihat menonjol.

Tahun 1893 M – Resleting diciptakan oleh Whitcomb Judson.

Sejarah Penemuan Macam-Macam Pakaian Pada Abad Ke-19 Masehi

Tahun 1903 – Gantungan baju diciptakan oleh Albert Parkhouse.

Tahun 1910 – Wanita mengenakan rok hobble, sehingga wanita terlihat langsing ketika mengenakannya.

Tahun 1910 – Stoking dan celana dalam wanita terbuat dari rayon (sejenis bahan viscose) untuk pertama kalinya.

Tahun 1913 – Bra diciptakan oleh Mary Phelps Jacob.

Tahun 1917 – Gideon Sundback mempatenkan resleting yang telah disempurnakan.

Tahun 1926 – Setrika uap diperkenalkan pertama kali.

Tahun 1920 – Celana dalam menjadi lebih pendek. Pakaian pria menjadi tidak terlalu formal. Pria lebih memilih mengenakan sejenis pakaian model sweater atau jaket tanpa bukaan dibandingkan rompi.

Tahun 1925 – Wanita mengenakan rok panjang selutut.

Tahun 1935 – Nilon ditemukan oleh Wallace Carothers.

Tahun 1941 – Polyester diciptakan dan di Inggris dimulai pendistribusian pakaian.

Tahun 1946 – Bikini diciptakan.

Tahun 1947 – Christian Dior memperkenalkan mode fashion dengan istilah “New Look”.

Tahun 1949 – Pendistribusian pakaian di Inggris berakhir.

Tahun 1959 – Stoking (pantyhouse) diciptakan.

Tahun 1965 – Rok Mini diciptakan oleh Mary Quant.

Tahun 1990Thong (pakaian dalam mini) menjadi populer.

Perkembangan Pakaian Dari Masa Ke Masa

Setiap suku bangsa memiliki sejarah pakaian tersendiri yang selalu berubah mengikuti perkembangan kebudayaan di masa itu. Perubahan ini terjadi karena adanya asimilasi budaya akibat hubungan perdagangan atau kolonisasi, yang mengakibatkan sejarah pakaian memiliki masa tertentu di setiap kebudayaan. Contohnya bangsa Romawi mulai memasuki sejarah pakaian tunik (jubah) sekitar abad 200 SM, ketika berhubungan dengan Bangsa Mesir dan Yunani, yang ketika itu Bangsa Mesir sudah membuat pakaian yang ditenun.

Pada jaman kuno dan sekitar abad pertengahan pakaian sangat mahal, dikarenakan tidak adanya alat bantu yang memudahkan untuk membuat pakaian. Jadi ketika itu bisa dikatakan sangat sedikit sekali perubahan bentuk pakaian dan kebanyakan orang hanya memiliki pakaian yang mereka kenakan. Bahkan anak-anak jarang yang memiliki pakaian dan hanya bertelanjang, hal ini dapat kita temui pada suku-suku primitif yang masih bisa dijumpai pada jaman sekarang.

Di Zaman Batu pakaian terbuat dari kulit atau bulu. Namun karena kulit sulit dibuat , maka untuk pakaian sehari-hari banyak orang mengenakan pakaian dari rumput menggunakan alat tenun sederhana. Seiring perkembangan teknologi dengan ditemukannya alat tenun, jahit dan peralatan lainnya untuk membuat pakaian, maka pakaian menjadi mudah untuk dibuat. Juga didukung oleh penemuan kapas sebagai bahan membuat pakaian menjadikan harganya menjadi lebih terjangkau.

Dengan terjadinya asimilasi budaya karena hubungan dagang, kolonisasi dan penyebaran agama, mengakibatkan terciptanya sejarah pakaian yang terus berkembang di setiap kebudayaan suku bangsa. Didukung oleh berkembangnya teknologi komunikasi dan transportasi, mengakibatkan terjadinya penyebaran besar-besar berbagai macam pakaian. Serta dengan ditambahkannya fungsi lain dari pakaian sebagai sebuah fashion.

Sejarah Pakaian di Indonesia

Sejarah pakaian di Indonesia diperkirakan muncul sejak Zaman Batu Muda (Neolitikum). Bukti bahwa orang-orang ketika itu sudah berpakaian, dengan ditemukannya alat pemukul kulit kayu di Pulau Kalimantan dan Sulawesi Selatan serta di beberapa tempat lain di wilayah Indonesia. Pada saat itu, pakaian dibuat dari kulit kayu sederhana yang dihaluskan dan dibuat oleh kaum wanita.

Demikianlah ulasan sejarah singkat pakaian manusia. Semoga artikel tentang sejarah pakaian ini bisa menjadi referensi untuk anda.
Semoga bermanfaat.

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *